[ Pdf Bintang Al-Nilam Di Langit Mentakab ñ ambulance-service PDF ] by Khairul Hakimin Muhammad ñ chadever.co

Apa jadi dengan Nurul Buku ini layak diberi 5 bintang kerana penulisan yang sangat bagus Malah saya beli beberapa buah naskah lagi untuk diberi kepada pelajar pelajar saya Sangat sesuai dibaca dari seawal 10 tahun Ada babak yang bisa buat saya berderai air mata.
Sebagai orang yang tidak pernah tinggal di kampung, naskah begini sangat saya raikan kerana ia memberi saya peluang berangan bagaimana rasanya duduk di kampung.
Menunjukkan Sebaris Tiga Bintang Yang Elok Tersusun Di Langit Malam Langit Pekat Malam Dihiasi Dengan Bintik Bintik Cahaya Bintang Dan Seketul Bentuk Bulat Bulan Ditambah Dengan Bias Bias Cahaya Di Sekelilingnya Indah Ada Juga Yang Berkuning Kuning Bercahaya Berterabur Dengan Sipi Sipi Awan Litup Yang Membuah Kepul Kepul Bayang Bulan, Alam Yang Hitam Pekat Menimbulkan Makhluk Tuhan Yang Ini Untuk Dilihat Dari Bumi Itulah Bintang Tiga Serangkai, Kata Ayah [ Pdf Bintang Al-Nilam Di Langit Mentakab ñ ambulance-service PDF ] by Khairul Hakimin Muhammad ñ Leman Buku ini aku anggap sebagai buku yang sarat dengan emosi yang bersih Kisah suka duka anak kampung berusia 7 tahun yang berjaya mengimbau kembali zaman kanak kanak aku sendiri Berlatar belakangkan bumi Mentakab dan Temerloh membuatkan aku lebih terkesan kerana itulah tempat aku membesar.
Tak perlu malu pun kalau aku nyatakan bahawa aku menangis membaca di bab bab tertentu Kisah persahabatan yang cukup tulus dan ikhlas.
Dua kali air mata bergenang sekurang kurangnya dek kerana tersentuh kesedihan, hanya kerana kisah keakraban tiga sekawan kanak kanak berumur 7 tahun Tersenyum sendiri disitu dan sini sudah menjadi satu kemestian Sememangnya indah buku ini.
Satu lagi karya yang layak dipuji dari penulis Cukup serba serbi hendaknya Walaupun ini merupakan naskhah fiksyen penulis yang pertama saya baca selepas tiga buah buku kisah alam nyatanya Terkenal di Langit, Cerita Viral Kebangsaan dan Emak Rindu Matanga Erissery , ternyata ianya tidak mengecewakan Walaupun boleh diketahui banyak watak dan kisah bersangkutan dengan diri penulis sendiri, namun ianya tidak mengganggu kisah utama yang cuba disampaikan di dalam buku ini Susunan bahasa yang mudah namun indah Suasana plot penceritaan yang membabitkan zaman nostalgia kanak kanak ketika kecil, zaman ketika di kampung, zaman mula ingin mencuba dan m This is considered historical fiction to me Hahahahha I don t think I was born yet in this era.
Ahhh, but I cried reading this That s what happened when you get attached to a character.
Anyway, it s about 7 year olds and their antics It ll remind you of your fleeting childhood and of course, the fun you had.
¸ Bintang Al-Nilam Di Langit Mentakab ¸ buku yang penuh dengan rasa zaman aku darjah satu adalah pada tahun 1999 latar buku ni rasanya lewat tahun 1980 an atau awal 1990 an.
masa mula mula baca, penulis macam membiarkan pembaca meneka dulu umur Leman aku teka Leman mungkin tingkatan satu meleset darjah satu woih darjah satu dah pandai cakap tulis macam tu kalaulah betul latar umurnya, maka memang patut orang dulu dulu ni cerdik dan satu persoalan kenapa budak budak sekarang hanya bijak atas kertas je terjawab kalau zaman aku pun, aku tak pernah dengar dialog lebih kurang macam ni, nak baca buku hamka masa darjah satu apatah lagi zaman sekarang ni agaknya macam mana jadinya buku ni memang patut dibaca oleh setiap lapisan masyarakat



Dan pada setiap tambahan satu detik, satu detik lagi akan ditinggalkan Begitulah hakikat perjalanan hidup di dunia Sebelum tibanya hari yang kekal abadi.
Kerana telah membaca buku penulis bertajuk Emak Rindu Mathanga Erissery , saya rasakan buku kali ini menceritakan kisah hidup penulis di zaman kanak kanaknya Dalam bentuk fiksyen.
Saya membaca dengan emosi kerana latar belakang kisah ini sangat dekat dengan hidup sendiri yang juga berasal dari Pahang.
Elemen kasih sayang, persahabatan dan semangat kejiranan yang kuat dipersembah dalam karya ini Menitik juga air mata berkali kali.
Aura yang sama dirasai semasa membaca Kunang Pesisir Morten karya Raiha Bahauddin.
Kampung saya pun dekat Sungai Pahang Enough said